Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Khutbah Jum'at: Urgensi Air, Hemat Air dan Melestarikan Air

Daftar Isi Artikel [Tutup]

    Kultum hemat air | Ceramah urgensi air | Pidato hari air

    Materi ini saya sampaikan untuk khutbah jum'at. Namun, bisa juga dipakai untuk ceramah, pidato atau kultum dengan sedikit penyesuaian. Materi yang disampaikan adalah tentang bagaimana cara kita dalam menjaga kelestarian sumber daya air.

    Khutbah Jum'at: Urgensi Air, Hemat Air dan Melestarikan Air

    Khutbah Pertama

    اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ اْلأَرْضَ مَهْدًا وَسَلَكَ لَكُمْ فِيْهَا سُبُلاً، وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَآءِ مَآءً فَأَخْرَجَنَا بِهِ أَزْوَاجًا مِنْ نَبَاتٍ شَتّى. أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ. أَماَّ بَعْدُ: فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ الكِرَامُ  أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ  فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ 

    Hadirin jamaah jumah rahikumullah!
    Air adalah anugerah yang sangat berharga yang Allah berikan kepada ummat manusia bahkan seluruh makhluk yang ada di bumi ini. Air mempunyai peranan penting bagi kelangsungan kehidupan makhluk hidup. Allah berfirman:
    أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَاهُمَا وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ
    Terjemah:
    “Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasannya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”

    Semua makhluk hidup mulai dari tumbuhan, hewan, manusia, bahkan makhluk mokrobiologi pun membutuhkan air. Faktanya bahwa 75% tubuh manusia adalah air. Lebih dari 70% permukaan bumi ini adalah air. Sebanyak 97% air tersebut berbentuk air asin dan hanya 3% berupa air tawar. Dan air tawar yang 3% tadi, 70% berupa salju abadi yang ada di kutub.

    Air diperbaharui dan disimpan di hutan dan daerah aliran sungai. Namun, setiap setiap menitnya bumi ini kehilangan hutan seluas 48 kali luas lapangan sepak bola. Sebanyak 6,35 miliar kg sampah di buang ke laut, sebagian besarnya merupakan sampah plastik. Sehingga LIPI pernah merilis pernyataan bahwa tahun 2050, jumlah sampah plastik lebih banyak dari jumlah ikan.

    Yang lebih menyedihkan lagi, sungai Citarum yang berada di Bandung ini adalah termasuk 10 besar sungai paling kotor dan tercemar di dunia. Hal ini disebabkan oleh limbah rumah tangga dan industri yang di buang ke sungai Citarum.

    Timbul pernyataan, apa yang bisa kita lakukan untuk menjaga kelestarian air? Tentu banyak hal yang bisa kita lakukan. Diantaranya:

    1. Menghemat air

    Kita bisa menghemat air saat mandi, mencuci dan wudhu. Penelitian yang dilakukan Universitas Muhammdiyyah Palembang tentang durasi dan jumlah air wudhu di Palembang mendapatkan hasil durasi waktu berwudhu rata-rata ± 64,2 detik, dengan volume penggunaan air sebesar ± 4,42 liter.

    Padahal Rasulullah saw sendiri sudah mencontohkan bahwa beliau berwudhu biasanya menghabiskan air sebanyak satu mud, kisaran 675 gram atau ¾ liter. Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Anas:
    كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَغْتسِلُ بِالصَّاعِ إِلَى خَمْسَةِ أَمْدَادٍ وَيتَوَضَّأُ بِالْمُدِّ
    Artinya: “Rasulullah SAW mandi menggunakan air sebanyak satu sha‘ hingga lima mud. Sedangkan pada saat wudhu’, beliau SAW menghabiskan air sebanyak satu mud,” (HR: Bukhari dan Muslim)

    Dalam riwayat lain ditegaskan Rasulullah menegur sahabat yang boros menggunakan air. Rasulullah pernah menemui Sa’ad yang sedang berwudhu. Ia berwudhu dengan banyak air. Melihat hal itu Rasulullah SAW menegurnya, “Mengapa engkau berbuat boros?” Sa’ad menjawab, “Apakah dalam air juga ada pemborosan?”. “Ya, meskipun engkau berada di sungai ataupun lautan” Jawab Rasulullah SAW.

    Dari kisah yang termaktub dalam riwayat Ahmad dan Ibnu Majah ini dapat diambil pelajaran bahwa boros dalam hal apapun perbuatan yang dilarang agama. Apalagi dalam penggunaan air, karena air bukanlah materi yang bisa diperbaharui dan diciptakan. Oleh karenanya, saat berwudhu kita tidak perlu memutar full keran air, tetapi cukup ¼ keran yang diputarkan.

    2. Memanfaat air sisa

    Air sisa cucian beras, air minum yang sudah basi dan air hujan bisa dimanfaatkan untuk menyiram tanaman. Jadi kita tidak perlu mengambil air bersih dari keran untuk menyiram tanaman. Bahkan kalau bisa, kita menampung air sisa wudhu dan bisa digunakan untuk keperluan mencuci kendaraan dan menyiram tanaman.

    3. Tidak membuang sampah dan limbah ke sungai

    Kita sering melalaikan tentang pentingnya membuang sampah dengan benar. Bahkan rumah-rumah dan pabrik di bantaran sungai membuang limbahnya ke sungai. Sangat wajar kalau sungai yang ada di kota ini kotor, bau, dan tercemari bahan kimia berbahaya. Rasulullah saw dalam sebuah hadits pernah menyampaikan:
    "Buanglah duri dari jalan. Sesungguhnya, hal demikian itu termasuk dari sedekahmu (sama dengan sedekah)" (HR. Bukhari).

    Duri adalah sesuatu yang berbahaya untuk pejalan kaki. Membuang duri di jalan termasuk sedekah karena bisa menyelamatkan orang lain. Begitu pun sampah yang di buang sembarangan bisa mendatangkan kemadaratan bagi kita, diantaranya bisa mengakibatkan banjir, tanah menjadi tidak subur, merusak keindahan dan mendatangkan bau yang tidak sedap.

    4. Menanam pohon

    Kita tahu bahwa tanaman bisa menyimpan cadangan air. Hutan-hutan yang gundul tidak bisa menyimpan cadangan air. Jika kita ingin melestarikan air dan menjaga kebersihan air, maka kita harus menanam pohon.

    Imam muslim meriwayatkan hadits dari Jabir bin Abdullah bahwasanya Rasulullah saw pernah bersabda :
    “Tidaklah seorang muslim menanam tanaman kecuali yang dimakan darinya merupakan sedekah, apa yang dicuri darinya merupakan sedekah, apa yang dimakan oleh binatang buas merupakan sedekah, apa yang dimakan oleh burung merupakan sedekah, dan apa yang diambil oleh orang lain juga merupakan sedekah.” dalam lafal lain : “…Merupakan sedekah sampai akhir kiamat.”

    Anjuran untuk menanam pohon, bercocok tanam, dan melakukan penghijauan bumi ini berlaku sampai hari kiamat. Selama seseorang masih memiliki nyawa ia masih diperintahkan untuk menanam pohon. Imam Bukhari dan Ahmad meriwayatkan dari Anas bin Malik, Rasulullah saw bersabda:
    “jika kiamat terjadi dan salah seorang di antara kalian memegang bibit pohon kurma, lalu ia mampu menanamnya sebelum bangkit berdiri, hendakalah ia bergegas menanamnya.”

    Juga sejalan dengan hadits Rasulullah saw:
    “Tanamlah bibit pohon yang ada di tangan mu sekarang juga, meski besok kiamat. Allah akan tetap memperhitungkan pahalanya.”

    Dari hadits-hadits di atas ada beberapa hal yang dapat kita ambil pelajaran:
    1. Rasulullah menganjurkan kita untuk bercocok tanam dan memanfaatkan lahan-lahan pertanian untuk bercocok tanam bahkan meskipun kiamat sudah mendekat.
    2. Hasil cocok tanam tersebut merupakan sedekah bagi kita jika ada yang memakannya, sampai hari kiamat.
    3. Pahala akan diterima oleh orang yang menanam maupun pemilik lahan.

    Khutbah Kedua

    اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَ اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ وَ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.
    اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.
    اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَ قَاضِيَ الْحَاجَاتِ. اَللَّهُمَّ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ اِذْهَدَيْتَنَا وَ هَبْلَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً اِنَّكَ اَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا لَا تَجْعَلْ فِى قُلُوْبَنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا هَبْلَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَ ذُرِّيَّتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَ اجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا. رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ.
    عِبَادَ الله! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَ لَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَ اللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ
    elzeno
    elzeno Pengalaman adalah Guru Terbaik. Oleh sebab itu, kita pasti bisa kalau kita terbiasa. Bukan karena kita luar biasa. Setinggi apa belajar kita, tidahlah menjadi jaminan kepuasan jiwa, akan tetapi yang paling utama adalah seberapa besar kita memberi manfaat kepada sesama.

    Posting Komentar untuk "Khutbah Jum'at: Urgensi Air, Hemat Air dan Melestarikan Air"

    Formulir Kontak

    Nama Email * Pesan *