Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ketentuan Haji dan Umrah (Syarat, Rukun, Wajib, Sunnah, Larangan dan Dam)

Ketentuan Haji dan Umrah

Entri ini merupakan ringkasan materi PAI bab Haji dan Umrah. Yang pasti masih banyak hal yang perlu dibahas lebih detail lagi. Semoga bermanfaat!

Ketentuan Haji dan Umrah (Syarat, Rukun, Wajib, Sunnah, Larangan dan Dam)
Denah Haji

A. HAJI

1. Pengertian Haji

Haji menurut bahasa adalah menyengaja sesuatu. Sedangkan menurut istilah, haji adalah menyengaja mengunjungi Ka’bah Baitullah untuk melakukan ibadah sesuai dengan syarat-syarat, rukun, wajib, dan waktu tertentu. Rangkaian ibadah haji dilaksanakan pada bulan Dzhulhijjah.

2. Dalil Perintah Haji

وَاَذِّنْ فِى النَّاسِ بِاالْحَجِّ يَأْتُوْكَ رِجاَلاً وَعَلى كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِيْنَ مِنْ كُلِّ فَجٍّ عَمِيْقٍ
Artinya : “Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus, yang datang dari segenap penjuru yang jauh”. (QS. Al-Hajj: 27).
  ...وَلِلّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلاً وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ الله غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ
Artinya: “....Dan (diantara) kewajiban manusia terhadap Allah adalah melaksanakan ibadah hi ke Baitullah, yaitu bagi orang-orang yangmampu mengadakan perjalanan ke sana. Barang siapa mengingkari (kewajiban) haji, maka kethuailah bahwa Allah Mahakaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam.” (QS. Ali ‘Imran; 97)
أَلْحَجُّ مرَّةٌ فَمَنْ زَادَ فَهُوَ تَطَوَّعٌ 
Artinya :“Haji itu wajibnya hanya satu kali, dan selebihnya  adalah sunnah” (HR. Ahmad, Nasai dan Ibnu Majah).

3. Macam-macam Cara Pelaksanaan Haji

Dari cara pelaksanaanya, melaksanakan ibadah haji dapat dilakukan melalui tiga cara, yaitu:
  • Haji Ifrad yaitu mengerjakan haji terlebih dahulu kemudian baru mengerjakan ibadah umroh.
  • Haji Tamattu’ yaitu mengerjakan umrah terlebih dahulu kemudian baru mengerjakan ibadah haji.
  • Haji Qiran yaitu mengerjakan ibadah haji dan ibadah umroh secara bersama-sama.

4. Syarat wajib haji

Seseorang mempunyai kewajiban untuk menunaikan ibadah haji apabila seluruh syarat di bawah ini terpenuhi. Syarat wajib haji adalah:
  • Beragama Islam
  • Baligh
  • Berakal sehat
  • Merdeka
  • Mampu

Adapun yang dimaksud disini adalah mampu:
1) fisik dan psikis
2) ekonomi
3) keamanan

5. Rukun Haji

Rukun haji adalah perbuatan yang wajib dikerjakan pada waktu pelaksanaan ibadah haji dan tidak dapat diganti dengan membayar denda. Jika salah satu ibadah haji ditinggalkan, maka hajinya tidak sah. Rukun haji ada enam yaitu:

a. Ihram
Ihram adalah berniat mengerjakan ibadah haji dan ibadah umroh dengan mengenakan pakaian ihram, yaitu pakaian berwarn putih dan tidak berjahit bagi laki-laki, sedangkan bagi perempuan memakai mukena yang menutupi seluruh tubuh, kecuali muka dan dua tapak tangan. Jika seseorang telah berihram maka berlaku larangan-larangan haji.
Lafal niat haji:
نَوَيْتُ الْحَجَّ وَأَحْرَمْتُ بِهِ لِلَّهِ تَعَالَى، لَبَيْكَ اللَّهُمَّ حَجًّا
Artinya:
“Saya berniat haji dan berihram karena Allah Ta’ala. Aku penuhi panggilan-Mu dengan haji.”

b. Wukuf di Arafah
Wukuf adalah hadir di Padang Arafah dimulai sejak waktu dzuhur atau tergelincirnya matahari pada tanggal 9 Dzulhijjah sampai terbit fajar tanggal 10 Dzulhijjah. Ketika wukuf di Arafah disunnahkan memperbanyak talbiyah, dzikir, membaca Al-Qur’an dan mendengarkan khutbah.

c. Thawaf Ifadhah
Thawaf adalah mengililingi Ka’bah sebanyak tujuh kali putaran, dimulai dari Hajar aswad atau garis yang sejajar dengannya dengan menjadikan posisi Ka’bah di sebelah kiri. Putaran thawaf berlawanan dengan arah jarum jam. Yang termasuk ke dalam rukun haji adalah thawaf ifadhah.

Macam-macam thawaf:
  • Thawaf qudum yaitu thawaf sunah yang dilakukan pertama kali ketika memasuki Mekkah, disebut juga thawaf selamat datang.
  • Thawaf ifadah yaitu thawaf wajib dan merupakan rukun haji.
  • Thawaf wada’ yaitu thawaf yang dilakukan ketika hendak meninggalkan kota Mekah (thawaf selamat tinggal). Thawaf ini merupakan salah satu wajib haji.
  • Thawaf umrah yitu thawaf yang dilakukan dalam rangkaian pelaksanaan ibadah umrah.
  • Thawaf sunah yaitu thawaf yang dilakukan kapan saja.

d. Sai
Sai adalah berlari-lari kecil dari bukit Shafa ke bukit Marwah sebanyak tujuh kali. Sai diawali dari bukit shafa dan satu arah -baik dari shafa atau marwah- dihitung satu kali. Proses sa’i merupakan napak tilas ketika Siti Sarah mencari air untuk anaknya, Ismail.

e. Tahallul
Tahallul adalah mencukur rambut sekurang-kurangnya tiga helai sebagai tanda dibolehkannya melakukan hal-hal yang dilarang ketika ihram. Waktu mencukur rambut setelah melempar jumrah Aqabah pada hari nahar (Idul Adha) dan apabila mempunyai kurban maka mencukur dilakukan setelah menyembelihnya.

Tahalul dalam ibadah Haji terbagi dua yakni tahalul awal dan tahalul tsani. Seseorang boleh melaksanakan tahallul awal apabila sudah melaksanakan dua amalan dari amalan berikut:
  1. Melempar jumrah Aqabah pada tanggal 10 Dzulhijjah
  2. Mencukur rambut
  3. Thawaf ifadhah dan sa’i

Seseorang yang sudah tahallul awal terbebas dari larangan ihram kecuali berhubungan suami istri. Apabila ketiga amal di atas sudah dilakukan, maka termasuk tahallut tsani dan terbebas dari semua larangan ihram.

f. Tertib
Tertib adalah melaksanakan rukun-rukun haji dari awal sampai akhir secara berurutan.

6. Wajib Haji

Wajib haji adalah perbuatan yang wajib dikerjakan pada waktu pelaksanaan ibadah haji. Jika wajib haji ditinggalkan, maka hajinya tetap sah, tapi harus diganti dengan membayar denda. 

Wajib haji ada tujuh, yaitu:

a. Ihram dari miqat
Ihram dari miqat makani adalah memakai pakaian Ihram dimulai dari tempat yang sudah ditentukan secara terus menerus hingga pelaksanaan haji selesai.

b. Mabit (bermalam) di Muzdalifah
Mabit di Muzdalifah dilakukan dari magrib hingga subuh pada tanggal 10 Dzulhijjah dan dalam perjalanan dari Arafah ke Mina. Ketika di Muzdalifah para jamaah haji mengambil kerikil untuk pelaksanaan jumrah.

c. Melempar jumrah Aqabah
Melontar jumrah Aqabah dilaksanakan pada tanggal 10 Dzulhijjah sebanyak 7 kali. Setiap kali melempar jumrah harus dengan mengangkat tangan dan berdo’a “Allahu akbar, Allahumaj’alhu hajjan mabruran dan dzanban maghfuran”.

d. Mabit di Mina
Bermalam di Mina pada hari tasyriq atau tanggal 11, 12 atau 13 Dzulhijjah.

e. Melempar ketiga jumrah (Ula, Wustha dan Aqabah)
Prosesi jumrah yang tiga ini dilakukan pada hari tasyriq dan harus berurutan dari ula, wustha dan aqabah. Masing-masing jumrah sebanyak 7 kali.

f. Tawaf Wada’
Tawaf wada’ adalah tawaf ketika ingin meninggalkan Makkah dan tidak disertai sa’i.

g. Menjauhi yang dilarang ketika melaksanakan ibadah haji

7. Sunnah Haji

Sunah haji adalah sesuatu yang jika dilaksanakan maka akan mendapat pahala dan  jika ditinggal maka hajinya tetap sah. Adapun yang termasuk dari Sunah Haji sebagai berikut:

a. Mandi besar ketika hendak ihram
b. Membaca talbiyah
لَبَيْكَ اللَّهُمَّ لَبَيْكَ، لَبَيْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ لَبَيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ
Artinya:
“Aku datang memenuhi panggilan-Mu ya Allah, Aku datang memenuhi panggilan-Mu, Aku datang memenuhi panggilan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat dan segenap kekuasaan hanya milik-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu.”
c. Tawaf qudum
d. Membaca dzikir ketika melakukan tawaf
e. Masuk ke Baitullah
f. Shalat 2 rakaat sesudah tawaf
g. Melakukan haji Ifrad, yakni mendahulukan haji kemudian baru umrah

8. Larangan-larangan Haji

Larangan haji berlaku ketika jamaah haji telah memasuki ihram. Berikut diantaranya:

a. Larangan bagi laki-laki :
  • Memakai pakaian yang berjahit
  • Memakai tutup kepala
  • Memakai alas kaki yang menutupi mata kaki

b. Larangan bagi perempuan
  • Menutup muka dan kedua telapak tangan

c. Larangan bagi laki-laki dan perempuan
  • Memakai wangi-wangian
  • Memotong rambut atau bulu badan lainnya
  • Memotong kuku
  • Menikah atau menikahkan
  • Berhubungan suami istri dan bercumbu rayu
  • Memburu dan membunuh binatang yang ada di tanah suci
  • Menebang atau merusak pohon yang ada di tanah suci
  • Berkata kasar, jorok dan bertengkar

9. Dam (denda)

Dam adalah denda yang harus dibayar oleh jemaah haji karena meninggalkan salah satu atau sebagian dari wajib haji atau melakukan larangan haji. Adapun besar dan macam dam tergantung pelanggaran apa yang dilakukannya. 

Perhatikan data berikut ini:

a. Menyembelih seekor kambing, atau berpuasa 3 hari atau memberi makan 6 orang miskin   (HR. Bukhori, Muslim dan Abudawud). 
Dam ini diperuntukkan:
  • Mecabut atau menghilangkan rambut atau kuku di tubuh
  • Memakai pakaian yang dilarang
  • Memakai wewangian
  • Bercumbu rayu
  • Bersetubuh sesudah tahallul pertama

b. Menyembelih kambing seekor kambing. Apabila tidak mampu, maka harus berpuasa 3 hari di saat haji dan 7 hari di tanah air. Jika tidak mampu juga dengan fidyah yakni mengganti 10 hari puasa dengan memberi makan orang miskin (sedekah) untuk 10 hari. Denda kategori yang pertama ini diperuntukkan bagi jamaah:
  • Meninggalkan wajib haji
  • Melaksanakan haji tamattu’ atau qiran
  • Melanggar larangan haji

c. Bila bersenggama pada saat ihram, maka hajinya batal dan harus diulang  tahun depan, dan harus tetap mengerjakan amalan haji sampai selesai dan menyembelih qurban seekor unta, kalau tidak mampu seekor sapi, kalau tidak mampu juga tujuh ekor kambing.

d. Bila membunuh binatang buruan pada saat ihram, maka dendanya menyembelih ternak sebanding dengan binatang yang dibunuhnya. (QS. Al-Maidah, 95).

B. UMRAH

1. Pengertian Umrah

Umrah secara bahasa artinya berkunjung. Sedangkan menurut istilah adalah mengunjungi Ka’bah Baitullah sesuai syarat dan rukun tertentu.

2. Dalil Perintah Umrah

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ
Artinya: Dan sempurnakanlah ibadah haji dan umrah karena Allah. (Q.S. Al-Baqarah/2:196)

3. Rukun Umrah

Rukun umrah ada lima, yaitu;
a. Ihram disertai niat
نَوَيْتُ الْعُمْرَةَ وَأَحْرَمْتُ بِهَا لِلَّهِ تَعَالَى، لَبَيْكَ اللَّهُمَّ عُمْرَةً
Artinya:
“Saya berniat umrah dan berihram karena Allah Ta’ala. Aku penuhi panggilan-Mu dengan umrah.”
b. Thawaf, yaitu mengelilingi Ka’bah tujuh putaran
c. Sai, yaitu berlari-lari kecil dari bukit Safa sampai bukit Marwah
d. Tahallul, yaitu mencukur rambut paling sedikit tiga helai
e. Tertib

4. Wajib Umrah

a. Ihram dari miqat
b. Meninggalkan larangan umrah
Larangan dalam umrah sama dengan larangan ketika haji.

5. Perbedaan Haji dan Umrah

No
Haji
Umrah
1
Waktu di ditentukan yakni bulah Dzulhijah
Waktunya kapan saja
2
Ada wukuf di padang Arafah
Tidak ada wukuf
3
Ada mabit di Muzdalifah, mabit di Mina dan Jumrah
Tidak ada mabit di Muzdalifah, mabit di Mina dan Jumrah
4
Bagian dari rukun Islam ke 6
Bukan termasuk ke rukun Islam
5
Ibadah haji tidak bisa dilakukan dengan Ibadah Umrah
Ibadah umrah dapat di lakukan ketika ibadah haji
6
Hukumnya fardhu ‘ain bagi yang mampu
Hukumnya sunnah muakkad dan ada sebagian lagi yang menyatakan fardhu

C. MEMPRAKTIKKAN MANASIK HAJI DAN UMRAH

1. Praktik Manasik Haji

Berikut adalah tata cara melaksanakan ibadah haji dari awal sampai akhir, yaitu:
  1. Umat islam sebelum tanggal 8 Zulhijjah melaksanakan ibadah di Masjidil haram Makkah.
  2. Tanggal 9 Zulhijjah setelah tergelincir matahari, para jamaah haji berangkat menuju Arafah untuk melaksanakan Wukuf, sampai tanggal 10 Zulhijjah.
  3. Setelah tanggal 10 Zulhijjah sore hari menuju Muzdalifah untuk mabit (singgah sebentar) hingga sebelum shalat Subuh guna mencari kerikil untuk melempar jumrah.
  4. Setelah sampai di Mina pada tanggal 11 Zulhijjah, melempar jumrah Aqabah dan kembali ke Maktab.
  5. Tanggal 11 dan 12 Zulhijjah melakukan pelemparan jumrah ula, wustha, dan aqabah.
  6. Bagi yang melakukan nafar ula, sebelum shalat Maghrib pada tanggal 12 Zulhijjah menuju ke Makkah untuk melakukan thawaf Ifadah, Sai dan Tahallul.
  7. Bagi yang mengambil nafar sani, sebelum shalat Maghrib pada tanggal 12 Zulhijjah sudah menuju Makkah untuk melakukan thawaf Ifadah, sai dan tahallul.
  8. Sebelum pulang ke tanah air, jama’ah haji melakukan thawaf wada’.

2. Praktik Manasik Umrah

Tata cara melakukan ibadah umrah dari awal sampai akhir, adalah sebagau berikut:
  1. Dari bandara menuju mesjid Miqat Zulhulaifah atau ke Bir Ali.
  2. Setelah sampai di Masjidil Haram, masuk kaki kanan dengan membaca do’a yaitu: Allaahummaghfirlii dzunuubi waftahlii abwaaba rohmatika.
  3. Melakukan thawaf.
  4. Melakukan Sa’i dari bukit Safa ke bukit Marwah sebanyak 7 kali.
  5. Melakukan Tahallul.
Rangkaian ibadah di atas belum dimasukkan hal-hal yang disunnahkan dalam haji dan umrah. 

Haji Mabrur

Seseorang yang sukses dalam ibadah hajinya disebut dengan haji mabrur. 
Haji mabrur adalah haji yang dilaksanakan sesuai syariat dan tentunya menjaga syarat, rukun, dan wajib haji serta menjauhi larangannya. 
Ciri haji mabrur adalah seseorang yang tambah ketaqwaan dan keshalehannya.

Wallohu a'lam.
========
elzeno
elzeno Pengalaman adalah Guru Terbaik. Oleh sebab itu, kita pasti bisa kalau kita terbiasa. Bukan karena kita luar biasa. Setinggi apa belajar kita, tidahlah menjadi jaminan kepuasan jiwa, yang paling utama seberapa besar kita memberi manfaat kepada sesama.

Posting Komentar untuk "Ketentuan Haji dan Umrah (Syarat, Rukun, Wajib, Sunnah, Larangan dan Dam)"

Formulir Kontak

Nama Email * Pesan *